5 Tips Sukses bisnis Frozen Food

Permintaan terhadap makanan beku (frozen food) belakangan meningkat pesat terutama sejak diterapkannya aturan Pembatasan Sosial Berskala Besar (PSBB). Tak sedikit, masyarakat pun berlomba-lomba memulai bisnis frozen food demi meraup cuan atau sekadar bertahan hidup di tengah pandemi.

Meski begitu, memulai bisnis frozen food sebenarnya bukan perkara mudah. Menurut Pakar Marketing Hermawan Kartajaya, ada beberapa hal yang perlu diperhatikan sebelum memulai bisnis frozen food. Setidaknya ada 3 hal yang perlu diperhatikan sebelum memulai bisnis frozen food yaitu, customer (pelanggan), product dan brand.

Namun, jangan berkecil hati, siapapun tetap bisa memulai bisnis frozen food asal memahami betul cara kerja bisnis tersebut. Berikut 5 tips dari agar kamu bisa sukses memulai bisnis frozen food:

1. Komitmen
Sebelum mulai terjun di dunia bisnis frozen food atau bisnis apapun itu, kamu perlu menanam komitmen serta disiplin yang kuat di dalam diri. Sebab, tanpa komitmen, bisnis kamu tidak akan berkembang sukses sesuai yang diharapkan.

“Kamu harus prepare, kalau COVID-19 ini mereda bagaimana? Silahkan mulai asal siap nanti kalau sudah masuk post-normal seperti apa, apakah siap bertahan?,”


2. Riset
Setelah itu, kamu wajib rajin-rajin riset terkait modal, bahan baku, cara pengolahan yang baik seperti apa. Agar produk yang dihasilkan tidak kalah dengan brand-brand ternama.


3. Pilih Produk Frozen Food yang Unik
Selain itu, pebisnis pemula juga perlu paham yang namanya positioning, differentiation, branding (PDB) untuk produk yang ditawarkannya. Artinya, untuk produk apapun yang mau dijual harus memiliki ciri khas tersendiri sehingga tidak mudah diikuti oleh pesaing. Jenis frozen food sendiri beragam mulai dari nugget, sosis, bakso, siomay, risol, donat beku, empek-empek dan lain sebagainya. Dari berbagai jenis frozen food tersebut pilihlah yang paling kamu sukai dan kreasikan seunik dan selezat mungkin.

“Cari produk yang spesifik yang PDB-nya jelas, positioning, differentiation, brandingnya, kalau tidak punya differentiation ya akhirnya jual harga, lalu kasih brand apa biar unik,” terangnya.


4. Tentukan Target Pasar dan Pelanggan
Menentukan target pasar dan pelanggan juga perlu pengamatan yang mendalam. Perlu analisis mau menarget pelanggan segmen apa saja? Target pelanggan bisa didapatkan dari online maupun offline. Namun, tidak bisa hanya menyasar satu segmen saja misal online saja.

“Cari customer-ya dulu, siapa customer yang mau ditarget dan mereka butuh frozen food yang seperti apa. Teliti dulu mau menyasar segmen apa? Bisa online atau offline tapi gabisa cuma online saja, lalu pelajari lagi sizenya seperti apa gede apa kecil?” tambahnya.

5. Pelajari Persaingan
Memulai bisnis tentu perlu siap dengan yang namanya persaingan. Untuk menyikapi persaingan tersebut, kamu perlu siap mental dan menerima persaingan sebagai bagian yang tak terpisahkan dari sebuah bisnis. Lalu, lihat persaingan sebagai masukkan untuk pengembangan usaha kita.

“Perlu juga mempelajari kompetitor kita siapa, siapa saja yang sudah mulai bisnis serupa, baru ditimbang-timbang, karena semua bisnis itu ada risikonya,” tandasnya.

Source : Detik Finance

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *